07 Maret, 2009

Cita-cita dan Impian.

Tanggal 5 maret, gue dan temen-temen nonton Kambing Jantan, yang menarik bagi gue justru bukan kisah cinta antara si kambing dan si kebo.
Yang menarik bagi gue adalah tentang keputusan orang tuanya dika untuk nyekolahin dika ke ostrali, keputusan yang menurut orang tuanya tepat dan menginginkan yang terbaik buat dika *padahal keputusan di ambil lewat vooting yang gak penting* dan ternyata, keputusan itu salah, meskipun banyak hikmah yang di ambil *kalo gak kuliah di ostrali gak mungkin ketemu Harianto,dan gak mungkin punya kisah lucu*.
Cita-cita dika yang ternyata simple bisa ngebawa dia jadi sukses, meskipun sukses karena keidiotannya dia.
Tapi paling enggak, dika ngejalanin apa yang dia suka dan apa yang dia mau.
***

Ngomongin soal cita-cita, gue punya beberapa cita-cita. Waktu TK sampek SD, gue pingin banget jadi bos *semacam direktur perusahaan gitu deh*, bos yang punya ruangan sendiri, gue pun gak tau jadi bos dimana, yang penting jadi bos. Gue juga gak tau kenapa gue pingin jadi bos, mungkin karena kebanyakan nonton sinetron kali yah. Jadi, tiap pulang sekolah, gue pasti langsung bikin permainan sendiri, pura-pura jadi bos gitu. Idiote sekali bukan?
Pas SD, gue juga terobsesi jadi pembawa acara anak-anak, mungkin karena gue suka nonton acara kring kring olala. Saking terobsesinya, gue sama mba cici *tetangga gue* ngajak tetangga gue yang laen yang umurnya pada dibawah kita buat maen kring kring olala, mereka gue paksa jadi penonton setia di studio dimana gue dan mba cici ceritanya sebagai pembawa acara kring kring olala. Cacat banget lah kalo gue inget-inget lagi.
Pas SMP sampek kelas1 SMA, gue bercita-cita jadi insinyur kelautan, gak ada alesan khusus sih, seinget gue karena gue pernah naek kapal laut trus gue jadi suka ngeliat laut, dan gue tiba-tiba kepikiran untuk jadi insinyur kelautan. Iya gue tau, emang gak ada hubungannya sih, harusnya kan gue bercita-cita jadi nahkoda atau ABK ya? Atau malah harusnya bercita-cita jadi nelayan? Yah, pokoknya gitu dah, mungkin saat itu gue cuma pingin jadi orang yang ahli tentang laut.
Begitu kelas 2 SMA, gue ngerasa ada yang janggal, cita-cita sama otak gue koq gak singkron yah? Gue ngerasa gak bakalan sanggup masuk IPA, didukung alesan males belajar karena banyak saingan. Haha. Menginjak kelas 2, hobi gue bermain, ketawa, cekikikan, nyontek, dan bikin acara seru untuk kelas. Mulai saat itu, gue mengubur dalam-dalam cita-cita gue untuk jadi insinyur kelautan.
Gue mulai seneng jadi EO, ngatur kegiatan bermain temen-temen di kelas 2.6, partner gue adalah Sapi a.k.a Chepyta.
Kegiatan EO atau korlap gue bersama sapi berjalan sukses sampe kelas 3. Kelas 2.6 tetep kompak meskipun isinya udah kepencar-pencar. Acara yang 2.6 bikin lucu-lucu mulai dari drama legenda daerah di Indonesia dengan english language, film dokumenter yang berjudul nasib anak kost, jahanam , nge-band, futsal, nge-bridge, arisan duren, ngumpul di markas duren , nobar duren, bubar duren, and farewell party plus tuker-tukeran kado di kebun raya bogor.
Silaturahim 2.6 masih berjalan dengan baik sampe sekarang, dan posisi korlap masih tetep di pegang sama gue & sapi.
Begitu nyampe di k elas 3, gue berubah pikiran lagi. Tiba-tiba gue pingin menjadi seorang kriminolog. Gue berubah pikiran karena menurut gue, jadi EO itu hanya sekedar hobi gue, untuk kerjaan, gue rasa kriminologi cukup terlihat keren, kalo ada orang yang nanya, "Apa pekerjaan Anda?"
Gue dengan bangga bilang, "saya seorang kriminolog" hahahahaha dimana gue jadi ahli di bidang kriminal *bukan,bukan penjahat,tapi orang yang menganalisis penjahat*, hemmmm, dan gue bisa lanjut S2 ke Belanda *secara s2 kriminologi cuma ada di Belanda*. Dan yang bikin terlihat keren lainnya dari kriminolog adalah, gelar yang nantinya gue dapet setelah lulus S1, semacam keren aja gitu kalo nama gue ada tambahan dibelakangnya menjadi Dwi Putri Amalia, S.Krim.
Gimana? Manteb kan? Hahahaha.
Okay, setelah gue yakin akan pilihan cita-cita gue, mantablah hati gue untuk memilih jurusan Kriminologi sebagai pilihan utama gue pada SPMB.
Pilihan pertama, Kriminologi UI *satu-satunya di Indonesia*, begitu akan memilih pilihan kedua, gue bingung, gak ada bayangan sama sekali, tetapi gue harus milih, akhirnya pas di rumah, gue tanya nyokap.
Gue:"ma, pilihan pertama spmb aku kan kriminologi ui, trus pilihan keduanya aku milih apa dong?".
Amma:"sastra belanda ui aja! Gimana?".
Gue:"yah, gak mau ah!".
Amma:"yawdah, selain mau jadi kriminolog, kamu mau jadi apa? Seandainya kamu gak diterima put, kan harus ada pilihan lain! Dan itu semua terserah kamu, kamu yang nantinya akan ngejalanin".
Gue:"sebenernya aku punya impian sih ma, impian yang selalu aku pikirin dari dulu, tapi ini menurutku bukan cita-cita, ini cuma impian. Impianku, aku mau kayak tante Arofah, temen mama yang punya travel haji & umroh. Aku pingin punya juga, aku pingin suatu saat nanti, begitu cita-citaku udah tercapai dan punya duit, aku bisa punya travel haji. Nah, kalo gitu, aku harus ambil jurusan apa? Sastra Arab yah?".
Amma:"??? ya bukanlah, kalo kamu emang pengen punya travel ya mungkin kamu bisa sekolah di ekonomi, lebih tepatnya ekonomi manajemen, disitu kan nanti kamu belajar gimana caranya memanajemeni suatu perusahaan, nah terus baru deh kamu belajar bahasa Arab".
Gue:*ngangguk-ngangguk sok ngerti*

Setelah manteb ngomong sama nyokap, ikut spmb, dan pilihan kedua gue jatuh pada manajemen brawijaya di Malang, dan gue sangat yakin bakalan keterima di kriminologi ui. Tetapi nasib berkata lain, Tuhan ternyata malah mengirim gue ke Malang, pilihan kriminologi gue gak diterima, gue malah dapet pilihan kedua.

***
impian.
balik lagi ke soal impian.
saat ini gue masih punya 1 impian lagi.
gue pingin punya kedai buku.

Cita-cita gue mungkin udah kandas, tapi gue masih punya impian, dan impian-impian itulah yang harus gue raih, karena mereka tidak sedang berada dimana-mana, mereka hanya menggantung 5 cm tepat di depan kepala kita *mengutip dari novel 5 cm*

Yeah, mungkin gue gak bisa seperti Abba, gue gak bisa nulis buku, gue gak bisa jadi penulis, biar Abba aja deh yang jadi penulis handal. Aku selalu bantuin Abba bikin buku koq, huehuehue.
Tapi Abba, satu hal, biarkan aku menjadi apa yang aku inginkan.



3 komentar:

thewavemaker mengatakan...

hmm,,beda dikit nasib nya ma ak.. dulu waktu SMA klas 1 pengenya masuk IPS biar bisa jadi diplomat gtu,,tpi malah disuruh ortu masuk IPA coz nilainya memenuhi..

waktu SNMPTN milih jurusn HI di urutan 3,,tpi malah ketrimanya di urutan 2....

telurmatasapi mengatakan...

thewavemaker: aha, tampaknya kita kebalik, kamu sekarang yang duduk di its mempelajari kelautan.. tapiii aku bukan HI. huehehehhe...y

thewavemaker mengatakan...

iya,,kebalik...ho2.....
met kenal...